Ibadah – Jalan Hidup Seorang Kekasih Tuhan

Seberapa sering Anda menyembah Tuhan? Ibadah adalah makanan Tuhan dan itu adalah satu-satunya hal yang Dia tidak bisa berikan kepada diri-Nya sendiri. Setiap pecinta Tuhan memiliki penyembahan kepada Tuhan sebagai cara hidup. Ini adalah tindakan yang datang secara alami kepada siapa pun yang benar-benar mencintai Tuhan. Artikel ini menjelaskan lebih lanjut tentang bagaimana seorang kekasih Tuhan yang sejati adalah menyembah Tuhan.

Tetapi Engkau kudus, hai Engkau yang diam di [tempat suci] puji-pujian Israel [dipersembahkan] – Mazmur 22:3 (AMP)

Oleh karena itu, saudara-saudara, saya mohon kepada Anda, mengingat [semua] belas kasihan Tuhan, untuk membuat dedikasi yang menentukan dari tubuh Anda [menghadirkan semua anggota dan kemampuan Anda] sebagai korban yang hidup, suci (berbakti, disucikan) dan berkenan kepada Tuhan, yang merupakan pelayanan dan penyembahan rohani Anda yang wajar (rasional, cerdas) – Roma 12:1 (AMP)

Menyembah Tuhan bukan hanya menyanyikan lagu-lagu untuk Tuhan tetapi hormat dan hormat kepada Tuhan. Ketika kita menyembah Tuhan, kita menghormati Dia; kita mengakui supremasi dan sifat-Nya yang mengagumkan. Tuhan mencari orang-orang yang benar-benar menyembah Dia dalam roh dan kebenaran – Yohanes 4:23

Hanya kekasih Tuhan yang sejati yang dapat menyembah Tuhan dalam roh dan kebenaran (penyembahan yang dapat diterima). Ini karena hati Anda perlu dilibatkan sepenuhnya dan Anda perlu memiliki pengetahuan yang baik tentang Tuhan. Kedua syarat tersebut harus dipenuhi agar Anda dapat beribadah kepada-Nya secara diterima.

Semakin Anda mengenal Tuhan, semakin Anda menghargai dan mengasihi Dia, semakin Anda menyembah Dia. Menyembah Tuhan adalah ekspresi dari hubungan Anda dengan Tuhan. Ketika Anda benar-benar menyembah Tuhan, Anda dijual kepada Tuhan dan Tuhan ingin Anda menyembah Dia.

Ibadah harus menjadi cara hidup bagi Anda jika baca surat Yasin Anda mencintai Tuhan: dalam kata-kata, pikiran, dan perbuatan Anda. Anda harus menghormati Tuhan dengan segala sesuatu di dalam dan di sekitar hidup Anda; itu juga berarti bahwa pendapat Tuhan tentang mereka harus penting bagi Anda.

Menyembah Tuhan dengan kata-kata

Ini adalah cara menyembah Tuhan yang paling dipahami. Anda menyembah Tuhan ketika Anda bernyanyi untuk-Nya, kebanyakan lagu-lagu lambat yang berbicara tentang Tuhan dan sifat-Nya. Hati Anda perlu terhubung dengan kata-kata saat Anda bernyanyi agar Anda benar-benar menghormati Dia dengan nyanyian Anda. Pada saat ini, tidak ada hal lain yang terlintas dalam pikiran Anda selain Tuhan dan semua tentang Dia.

Ketika Anda benar-benar terhubung dalam pujian Anda dengan Tuhan, Tuhan turun untuk menghuninya – Mazmur 22:3. Dia tidak mengirim Malaikat untuk menerima mereka bagi-Nya; Dia datang secara pribadi untuk menerima mereka. Dan ketika Dia datang, Dia tidak pernah meninggalkanmu seperti Dia bertemu denganmu. Satu hal yang pasti akan Anda temui antara lain adalah kasih-Nya yang luar biasa bagi Anda.

Ketika Paulus dan Silas memuji Tuhan, Dia turun untuk menerimanya. Dan dasar-dasar penjara itu terguncang, pintu-pintu segera dibuka dan rantai semua orang terlepas karena hadirat Tuhan. Selain itu, Penjaga penjara dan seisi rumahnya diselamatkan karena manifestasi Tuhan sebagai tanggapan atas pujian – Kisah Para Rasul 16:25-34.

Mengangkat tangan suci

Saya menyebutnya sebagai tingkat penyembahan kepada Tuhan. Saat Anda terhubung dengan Tuhan, Anda akan menemukan bahwa Anda akan memiliki keinginan yang kuat untuk mengangkat tangan Anda ke surga. Paulus mendorong kita dalam 1 Timotius 2:8, untuk mengangkat tangan kita kepada Tuhan saat kita berdoa, (Ibadah adalah bentuk doa).

Saya ingat beberapa tahun yang lalu, selama kebaktian pemuda, kami menyembah Tuhan dan tiba-tiba saya ingin mengangkat tangan tetapi saya mencoba untuk tidak melakukannya, karena tidak ada yang melakukannya. Saya merasa orang-orang akan bertanya-tanya pada saya, tetapi Roh Kudus mengingatkan saya bahwa pendapat Tuhan adalah yang terpenting. Jadi, saya mengangkat tangan saya dan saya senang saya melakukannya.

Berlutut

Level lain yang saya catat adalah berlutut di hadapan Tuhan sambil bernyanyi atau berdoa. Itu adalah tindakan penghormatan kepada Tuhan. Anda harus berlutut di hadapan Tuhan pencipta Anda, dalam pujian dan permohonan yang penuh hormat; karena Dia adalah Allah kita dan kita adalah umat dari padang rumput-Nya – Mazmur 95:6-7.

Di beberapa negara Afrika seperti Nigeria, Anda tidak memberikan apa pun kepada raja atau penatua tanpa berlutut, terutama ketika mereka sedang duduk. Itu adalah tanda hormat dan kehormatan baginya.

Begitu juga ketika Anda semakin mendalami penyembahan Anda kepada Tuhan, Anda tiba-tiba akan berhenti duduk atau berdiri (apa pun posisi Anda) lagi saat menyembah-Nya. Anda akan berlutut untuk memberikan kepada Tuhan semua kemuliaan yang menjadi hak-Nya.

Sujud

Ini adalah untuk berbaring, telungkup di tanah dalam kerendahan hati, penyerahan atau pemujaan kepada Tuhan. Inilah yang saya sebut sebagai posisi tertinggi dari posisi ibadah ketika sedang bernyanyi atau berdoa. Dibutuhkan seorang kekasih Tuhan untuk bersujud di hadapan Tuhan; itu adalah penyerahan total kepada otoritas dan kuasa Tuhan.

Agak sulit bagi seorang Kristen untuk berbaring telungkup di tanah di hadapan Tuhan. Ini karena penyerahan total kepada kehendak Tuhan: pendapat atau keinginan Anda menjadi sama sekali tidak penting. Itu menuntut Anda untuk benar-benar memercayai penghakiman Tuhan dan rencana yang sempurna untuk hidup Anda.